Ngintip Sarang Peri Ala Warung Bakmi Jowo “Mbah Gito”

بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

Pernah nonton film Thinkerbell? Tahu dong kalo markas besar para peri berada di sebuah pohon yang rindang? Atau setidaknya film film animasi peri yang setting lokasinya ngumpet ngumpet di rerantinganlah. Kalau digambarkan itu seperti permukiman kecil diantara dahan dan ranting pohon, dengan pintu dan jendela serta interior mungil mungil. Trus peri peri bakal terbang dan bercengkerama di sana sini.

Gambaran seperti itulah yang saya rasakan ketika pertama kali memasuki Warung Bakmi Jowo “Mbah Gito” Gedongkuning, Jogjakarta. Hoho…lebay yoo

Beberapa waktu lalu saya berkesempatan di ajak Pangeran berpetualang lagi, kali ini kita berpetualang di dunia peri. Pangeran yang baru hitungan pekan berada di Jogja bertanya kepada saya kira kira jalan mana yang ditempuh untuk sampai ke sana. Pangeran sudah membuka aplikasi Google Mapsnya namun saya memilih jalur saya sendiri dan tidak mengikuti arahan dari aplikasi modern ituh.

“Ini mah gampang, saya sering deh lewat situ”, kata saya

“Nah kan, gang ke tiga, trus perempatan nganan belok ngiri.. “, imbuh saya

Begitu nyampe..

lhaahh..inikan gang ke rumah Hanis dulu XD, dulu mah tiap nglewatin sini cuman mbatin aja kok rame buwanget parkirannya, maklum dari luar suara cukup terfiltrasi sementara kalo di dalam lumayan rame jugak permisah.

Cuss deh kita parkir.

Dari parkiran udah keliatan lesehan yang mayan pernuh sama pengunjung, kesan pertama padet gitu, ya padet orang ya padet kayu kayuan, trus semakin masuk ternyata memang semakin padet,huehe. Nih tampilan luarnya; diambil waktu udah pulang, uda sepii

13340842_120300000009159134_2127322691_o

Diambil waktu uda pulang, uda sepi

Gimana? udah kek kafe kafe di negeri dongeng belum,hihii.. coba yuk kita liat bagian dalem:

13313645_120300000009111276_1213027865_o

Lantai 2 keliatan dari sini

Begitu masuk, beneran saya gatel banget pengen eksplore tiap sudutnya, kepo maksimal bo’!, adrenalin as architect saya semacam berdetum detum *tsaaahh… sakau gilaakk, saya pengen banget eksplor, poto poto mengabadikan setiap hal yang menarik di mata saya…huhahhh huhaahhh.

13336306_120300000008842937_572318145_n

13329649_120300000008716965_1517832898_n

Gambar bagian dalam di atas itu saya dapet setelah bayar bill dan bergegas pulang, karena ketika baru datang pengunjungnya full banget dan gak bebas ambil view buat capture (jaim jugak siih XD)

“Oke deh nanti kalo udah sepi saya puas puasin ambil poto lagi” niat suci yang saya tancapkan ke relung hati terdalam

Dan ternyata niat suci itu pupus karena nyawa yang tinggal seperempat lanjut kekenyangan, ketambahan karena gengsi jugak mau poto poto (ngalamat gagal jadi reporter karena kebanyakan gengsiii XD)

Menurut pengamatan malam itu nyaris 90% material yang digunakan adalah kayu, dari struktur, interior, eksterior, furniture, dll. Agaknya 10% yang lain cuma digunakan di bagian dapur saja, ntah kalau pengamatan siang hari mungkin lebih jelas,hoho

Nih beberapa foto dari lesehan duduk kita yang sempat terabadikan:

13324102_120300000008982655_226897183_o

Itu papan menunya nyempil sedikit

13323847_120300000009073126_1416428661_o

Sudah berasa di dalam negeri dongeng belum? hihi

Batang batang pohon yang diletakkan secara tak teratur memberi kesan sekenanya dan alami, bener bener berasa di dalam sarang peri, berasa hobbit dikit siih,hihi . Selain sebagai ornament interior batang batang tersebut juga digunakan sebagai struktur yang menyalurkan beban di atasnya.

Gong, orang orangan,sabit, lonceng, lukisan adalah beberapa asesoris yang ada di sana.

Saya juga menemukan bambu yang dimanfaatkan untuk dinding dan lantai lesehan, kurang tahu apakah digunakan juga sebagai penutup lantai di lantai dua (duh penasaran). Beberapa batang kayu tua digunakan sebagai ornament, kayu kayiu tersebut kemungkinan berasal dari konstruksi rumah kayu jaman dahulu dan beberapa ada yang dari bekas bajak sawah.

Untuk menu… waduh, bonnya belum kepotoo XD

Menu yang ada seputaran bakmi, nasgor, capcay, magelangan dan rica rica. Harganya berkisar antara 20-35 k (kalo gak salah, maaf gak kepoto daftar harganya). Minuman yang tersedia ya minuman pada umumnya, teh anget, es teh, es jeruk, saparela, dan…lupa,hihii.

13330404_120300000008998626_1362136044_n

Pucet nahan laper seharian

13334288_120300000008684237_628520097_o

Kalo udah duduk di sini berasa di gubuk desa XD

Saya sendiri pesen capcay godog dan rica rica, rasanya capcaynya saya sukaaakk, porsinya sedang untuk saya, enggak dikit enggak banyak jugak. Rica ricanya waooww..banyak bo’!, rica rica ayam kampung porsinya nyaris setengah ayam, ada sayap, ceker,, leher, kepala dan dada. Saya pesan pedas tapi pedasnya pedas merica, gak gitu pedas di lidah saya, tapi tetep enak dan empuk ala ayam jawa

Kalo Pangeran pesennya bihun godog, enggak ikut ngerasain,huu

Untuk pelayannya cukup fast respon saat itu, lalu jarak pesan hingga terhidang cukup cepat dibanding warung bakmi pada umumnya, mungkin karena udah cukup sepi. Ohya pelayannya semua mengenakan baju tradisional, pake blangkon, beskap lurik dan celana batik…tapi meski bajunya njawani ternyata orang orangnya njogjani..nah gimana itu? orangnya woles woles en asik dab :mrgreen:

13321185_120300000008881573_715528230_o

Mas waiternya di belakang itu, mata saya udah tinggal seperempat watt maemannya belum dataangg >.<

Sebenarnya saya masih sangat penasaran menengok lantai dua, penasaran tata layout, juga struktur lantai dan apa ajahlah yang ada di sana, namun tenaga yang sudah tak seberapa bikin saya mengurungkan diri. Semoga nanti ada kesempatan ke sana lagi (factor dompet :mrgreen: ), enggak puas kalo liatny via google, maunya liat langsung..so saya sampe detik ini belum brosing warung ini di inet,hihhihii

Malem itu bentar banget kita maennya, teringat tugas negara menanti untuk menakhlukan kerajaan sebelah dan mengalahkan naga jahat yang penuh nafsu angkara murka.

Yasudah saat itu kita putuskan untuk bersemedi kembali memulihkan energy yang terkuras karena pertarungan sengit melawan rasa lafaarr..hihihi. Semoga segera kesana lagi dan ke tempat asyik lainnya..aamiin

Note: makasih Pangeran udah nraktir dinner rumantiss ❤ ❤ ❤

❤ cwh

Advertisements