#Day 15. Middle Challenge

Waoww…sudah hari ke 15 aja permisah. Alhamdulillah…Boleh nih dibikin evaluasian sebelum menjalani tahap lebih jauh *eaeaa


So, setelah 15 hari menantang diri sendiri ternyata banyak plus dan minus yang saya dapat. Dibanding membahas plusnya saya milih membahas minusnya aja buat bahan koreksian XD

Langsung hiyuuk kita bahas secara seksama dan sesingkat singkatnya, triiing

1. Quantity beyond Quality

Iya banget, namanya aja target nulis perhari jadi kalo tulisannya enggak berkualitas ya pasti dimaklumi.. cumaaannn…

Saya enggak puas dengan performa saya *tsaahh, soalnya saya belum ngasih nilai plus dari apa yang saya sajikan, masih trashy aneett , hampa dan enggak mantap jiwa, Serasa ruhnya enggak ada XD

2. Writting like running

Karena vocabularies, conversation and my grammar skill still poor (nulis masih berasa buat essay daripada buat cuap cuapan) so hasil tulisan pun kesannya kek dikejar kejar satpam, bikin yang baca males en enggak enjoy…saya sendiri aja males baca lagi XD

3. Miskin Ide

Haha… Siapa sih yang enggak? :p

Sebenarnya saya cukup terbantu dengan daily prompt dari wordpress, tapi tetep aja kan kalo kita tidak punya cukup pengetahuan terhadap sesuatu yang mau kita bahas maka jatuhnya nanggung. Kita gak bisa kasih informasi kepada pembaca, tulisan kita tidak memberi manfaat ke orang lain duwoong…

Jadi penting banget wawasan kita tu dilebarin, diluasin, simpan energi, selamatkan kapasitas otak dari hal hal enggak bermanfaat misalnya nyinyirin si anu. Eh

Banyak banyakin baca buku gitu aja

4. Egosentris

Hiyaakk…

Ini dia akibatnya kalo kurang wawasan, yang bisa diomongin cuman tentang guwa guwa dan guwa, kagak bisa bahas yang laen soalnya kagak punya ilmunya. Deuh.

5. Ming Sak Uprit

Saya baru sadar kemarin waktu mau nulis tentang #aksibelaalquran #411. Kan saya copas dari mana mana tuh, trus rapih gitu. Nah yang begituan cuma bisa saya lakukan via pc

Jadi, waktu saya review lagi tulisan yang lain saya cukup kaget “Lhah, Ming sak Uprit “

Padahal pas nulis uda berasa panjang gitu, trus mikirnya juga lama. Lhadalah, makplekenyik.

Nulis di smartphone emang gregret, gregetin kalo baca dari pc, huaaa

 6. Enggak Tuntas

Enggak tuntas bukan karena diare ato sembelit, tapi karenaaa….

Loading dari otak ke jempool no connected,wkwkw

Jadi untuk orang visual macam saya itu agak susah mengejawantahkan kilatan kilatan gambar dan pikiran bercabang cabang dari otak menuju rangkaian cerita.

Misal topik yang mau di bahas adalah hiperbola, nah ide bahasannya tu banyak banget di otak, saya bingung milih yang mana, saya bingung gimana gabunginnya, sementara kalo mau nulis lengkap sumber daya agak terbatas. Jadi hasil akhirnya enggak tuntas, seret.

Okaii cukupan dulu ya evaluasinya, semoga penyajian ke depan akan lebih baik lagi, walau makin sibuk semoga makin produktif, aamiin yaa Alloh.
❤ cwh

Advertisements